News Penyajian Konten Digital di Museum Diknas Sebagai Upaya Penyesuaian Perkembangan Jaman.

Penyajian Konten Digital di Museum Diknas Sebagai Upaya Penyesuaian Perkembangan Jaman.

0 Comments 14:45


Rektor Universitas Pendidikan Indonesia sedang Mencoba Augmented Reality melalui gawai pintar (8/11/2023)

Revolusi dalam penyajian konten museum berbentuk digital membawa sejumlah perubahan dan inovasi yang memengaruhi cara kita berinteraksi dengan warisan budaya. Berikut adalah beberapa hal yang mungkin menjadi ciri utama dari revolusi ini:

1. Virtual Reality (VR) dan Augmented Reality (AR):

  • Imersi yang Lebih Dalam: Pengguna dapat merasakan sensasi nyata dari museum atau artefak tanpa harus berada di lokasi fisik.
  • Pengalaman Interaktif: Pengguna dapat berinteraksi langsung dengan artefak atau lingkungan museum melalui teknologi VR dan AR.

2. Aplikasi dan Platform Digital:

  • Panduan Pintar: Aplikasi museum dapat memberikan panduan pintar kepada pengunjung, memberikan informasi kontekstual saat mereka menjelajahi pameran.
  • Akses Khusus: Pengguna dapat mengakses koleksi museum dari mana saja di dunia melalui platform digital.

3. Eksplorasi 3D dan Replikasi Digital:

  • Replikasi Digital Artefak: Artefak dan pameran dapat direplikasi dalam bentuk digital tiga dimensi untuk diperiksa lebih dekat.
  • Pemulihan dan Pelestarian: Digitalisasi memungkinkan pelestarian dan pemulihan artefak yang mungkin rapuh atau berisiko kerusakan.

4. Cerita Interaktif dan Multimedia:

  • Penceritaan Multimedia: Pengguna dapat mengeksplorasi cerita dan konten museum melalui multimedia seperti video, audio, dan animasi.
  • Pendekatan Pendidikan yang Lebih Menarik: Pendidikan dapat menjadi lebih menarik dan terlibat dengan menggunakan elemen interaktif.

5. Keterlibatan Pengguna:

  • Komentar dan Interaksi Online: Pengguna dapat memberikan komentar, berbagi pengalaman, dan berinteraksi dengan pengguna lain secara online.
  • Kurasi Pengguna: Pengguna dapat berkontribusi pada kurasi konten atau membagikan pengetahuan pribadi mereka tentang artefak tertentu.

6. Analitika dan Penyesuaian Pengalaman:

  • Pelacakan Penggunaan: Museum dapat menggunakan data untuk memahami bagaimana pengunjung berinteraksi dengan pameran dan meningkatkan desain pameran berdasarkan analisis tersebut.
  • Penyesuaian Pengalaman: Pengalaman pengguna dapat dipersonalisasi berdasarkan preferensi dan minat individu.

Revolusi dalam penyajian konten museum melalui platform digital menawarkan peluang besar untuk meningkatkan aksesibilitas, pendidikan, dan keterlibatan pengguna dalam warisan budaya. Namun, tantangan seperti keamanan data dan pengelolaan hak cipta juga perlu diperhatikan dalam mengembangkan solusi digital ini.